Connect with us

Nah lho! Temuan BPK Soal Freeport Rugikan Negara Rp 185 T ‘Dicuekin’, Fahri ‘Hajar’ KPK

Ekonomi

Nah lho! Temuan BPK Soal Freeport Rugikan Negara Rp 185 T ‘Dicuekin’, Fahri ‘Hajar’ KPK

ISLAMINEWS.com – Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) menjelaskan telah melakukan pemeriksaan atas penerapan kontrak karya PT Freeport Indonesia (PTFI) tahun anggaran 2013-2015. Salah satu temuannya tentang pelanggaran lingkungan hidup.

BPK mencatat, nilai ekosistem yang telah dikorbankan dari wilayah ModADA sebesar Rp 10,7 triliun, lalu di wilayah muara sebesar Ro 8,2 triliun dan untuk wilayah laut sebesar Rp 166,09 triliun. Jika dijumlah maka nilai kerugian negara akibat kerusakan ekosistem sebesar Rp 185 triliun.
“Dari 13 perusahaan tambang mineral asing yang ada di Indonesia hanya satu yang melanggar status izin pinjam pakai kawasan hutan, ya PTFI itu,” kata anggota BPK Rizal Djalil di Gedung BPK, Jakarta, Senin (19/3/2018).
Namun sampai sekarang hasil audit BPK tersebut dicuekin.
“Ini sudah 333 hari setelah BPK menyampaikan hasil audit tentang PTFI temuannya tidak ditindaklanjuti. Tidak ada action plan,” tuturnya
Hal tersebut membuat Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah mempertanyakan KPK.
“Kenapa @KPK_RI pemegang bazoka senjata pemusnah masal tidak fokus kejar kerugian negara Rp. 185 Trilyun? Sudah 333 hari laporan nganggur. Halo OTT?” kata Fahri Hamzah di akun twitternya, Senin (19/3/2018).
Warganet yang lain ikut mempertanyakan KPK.
“Kasus-kasus besar mengendap gak ada kejelasan, kasus kasus recehan digiatkan, padahal itu kerjaan setingkat polsek. Orang-orang KPK itu lagi kerja apa cuman ngisi waktu?” sentil akun @romeodannish.
“Kalo 30juta baru dikejar om sampe ke luar negeri wkwkwk,” komen @reysoultan.
“Kalau ngurus yg receh saja sudah nyaman, buat apa kejar besar ?
tepuk tangannya sama
angpaonya malah bisa lebih yg kecil2 itu ….ssst,” kicau akun @pasal33uud.
“Kasus pelindo II yang udah 3 tahun juga diem, blum
lagi temuan BPK trakhir terkait TPK koja, TANYA kenapa? @KPK_RI,” kata @UjanUjanan28.
[iNews/pid]
Loading...

Comments

comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Ekonomi

Gabung Grup Telegram

Trending

Politik

Khazanah

Hukum

To Top
%d blogger menyukai ini:
[KLIK 2X CLOSE]