Connect with us

PDIP: Novanto Melakukan Kebohongan Yang Seolah Nyata

Hukum

PDIP: Novanto Melakukan Kebohongan Yang Seolah Nyata

ISLAMINEWS.com – Pengakuan terdakwa kasus korupsi pengadaan proyek KTP-elektronik, Setya Novanto mengenai adanya aliran dana ke Puan Maharani dan Pramono Anung dinilai sebagai khayalan belaka.

Politikus PDI Perjuangan, Darmadi Durianto menilai pernyataan tersebut hanyalah khayalan Novanto.

Secara psikologi, khayalan tersebut dinamakan mythomania alias kebohongan seolah nyata dan hanya Novanto sendiri yang mempercayainya.

Hal itu menurutnya diperkuat dengan dengan seringnya Novanto menunjukkan perilaku aneh. Misalkan membisu saat ditanya majelis hakim hingga jawaban yang dianggap bohong oleh jaksa.

Selain itu, jika dicermati dari fakta-fakta persidangan sebelumnya, tak satupun kesaksian yang menyebut adanya keterlibatan Puan Maharani dan Pramono Anung.

“Bisa kita cermati dari seluruh pernyataan Made Oka Masagung, baik di BAP maupun di persidangan menegaskan bahwa Oka Masagung tidak pernah sekalipun menyebutkan nama sebagaimana disampaikan oleh SN (Setya Novanto),” ujarnya saat dikonfirmasi wartawan, Minggu (25/3).

Darmadi menambahkan dugaan lain yang membuat Novanto mengeluarkan khayalannya lantaran dalam situasi tertekan dan berupaya keras untuk memperoleh predikat justice collaborator dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

“Tampilan psikologis orang seperti ini adalah mencoba menampilkan bahwa dirinya bukan designer,” imbuhnya.

Menurut Darmadi yang disampaikan Novanto tidak memberi langsung uang kepada yang bersangkutan dan tak diperkuat fakta persidangan sebelumnya sehingga dalam KUHAP masuk dalam kategori testimonium de auditu.

“Jadi sangat lemah dan tidak lebih sebagai sensasi politik demi keringanan hukuman,” demikian.  [iNews/rml]

Loading...

Comments

comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Hukum

Gabung Grup Telegram

Trending

Politik

Khazanah

Hukum

To Top
%d blogger menyukai ini: